Utama Gejala

Gejala asma pada bayi

Asma bronkial adalah penyakit yang menyebabkan penyempitan dan penyumbatan saluran pernapasan. Fenomena seperti itu, tentu saja, bersifat periodik, tetapi memiliki gejala yang agak tidak menyenangkan: sesak napas, batuk, sesak napas, dan lainnya. Dan dengan serangan yang berkepanjangan, pasien disarankan untuk dirawat di rumah sakit.

Asma bronkial dapat terjadi dalam beberapa bentuk: keparahan ringan, sedang dan berat. Klasifikasi ini tergantung pada frekuensi kejang, intensitasnya dan obat-obatan farmasi yang digunakan untuk menghilangkannya. Selain itu, penyakit ini menyerang orang dewasa dan anak-anak, dan bayi tidak terkecuali. Untuk penyembuhan yang berhasil dari penyakit bronkial pada anak-anak, orang tua perlu memonitor dengan hati-hati kebersihan rumah, serta kesehatan dan perkembangan anak.

Ringkasan artikel

Penyebab asma pada anak kecil

Menurut penelitian medis baru-baru ini, telah ditetapkan bahwa sejumlah faktor yang terlibat dalam pengembangan asma:

  1. Genetika. Hubungan genetik antara kejadian asma telah terbentuk sejak lama, meskipun para ilmuwan masih belum mengidentifikasi gen terpisah yang memengaruhi pewarisan asma bronkial.
  2. Alergi / provokator. Untuk anak-anak, menghirup alergen adalah penyebab utama asma. Pada saat yang sama, debu, bahan kimia rumah tangga, parfum, udara dingin, dll. Mungkin merupakan provokator dari reaksi alergi.
  3. Perkembangan anak. Pada bayi, kekebalan agak rapuh. Keterbelakangan organ pernapasan, perkembangan abnormal dan peningkatan volume paru-paru, keterbelakangan paru-paru dan sebagainya juga bisa menjadi penyebab asma. Karena fenomena ini, anak-anak lebih rentan terhadap infeksi pernapasan, yang pada gilirannya meningkatkan risiko mengembangkan asma.
  4. Nutrisi dan penyakit saluran pencernaan yang tidak tepat.

PENTING! Anak-anak yang baru lahir rentan terhadap alergi terhadap jamur dan jamur yang terkandung dalam produk susu fermentasi.

Jika orang tua tidak dapat mempengaruhi kelompok pertama dari faktor perkembangan penyakit, maka mereka hanya berkewajiban untuk memantau kebersihan di rumah, perkembangan, kualitas hidup dan nutrisi bayi yang baru lahir. Jika ada kecurigaan alergi atau kelainan dalam perkembangan anak, orang tua jelas perlu menghubungi dokter anak.

Gejala asma bronkial pada bayi

Karena fakta bahwa penyakit ini alergi dan non-alergi pada awalnya, gejalanya pada bayi baru lahir dapat bervariasi. Karena itu, sebelum pengangkatan terapi, dokter anak harus memeriksa secara detail bayi yang baru lahir. Jenis alergi dari penyakit ini berkembang sebagai hasil dari reaksi organisme anak terhadap alergen (berbagai debu, wol dari hewan, dll.). Untuk tipe non-alergi, reaksi alergi terhadap infeksi adalah karakteristik.

Gejala utama penyakit ini dimanifestasikan karena gangguan endokrin dan kekebalan yang melemah. Gejala seperti bronkospasme, toksin, dan dahak kental dapat mengindikasikan berbagai jenis bronkitis.

Jika kita berbicara tentang "lonceng" pertama penyakit pada bayi, maka ini, tentu saja, batuk, kejang yang muncul pada malam hari atau dini hari. Selama serangan, bayi baru lahir mengalami mengi dan sesak napas, yang mengurangi kinerja paru-paru secara keseluruhan. Jika Anda menghubungi dokter anak berpengalaman tepat waktu, maka perawatan bayi akan cepat dan tanpa komplikasi.

Jika anak mengalami serangan tersedak, maka dokter anak mendiagnosis asma bronkial. Dengan perjalanan penyakit ini, bayi baru lahir mungkin mengalami edema pada saluran pernapasan, sejumlah besar lendir dilepaskan, dan kontraksi otot yang berlebihan. Untuk anak-anak, kondisi seperti itu berbahaya oleh penurunan tajam pada kondisi umum tubuh. Karena kenyataan bahwa gejala penyakit ini mirip dengan gejala penyakit lain, tidak mungkin untuk melakukan pengobatan sendiri dalam hal apa pun.

Dokter anak mengidentifikasi 4 tanda dasar asma pada bayi:

  1. Napas yang bising dengan napas yang meningkat.
  2. Kelelahan umum dan kelesuan.
  3. Sulit menghisap.
  4. Menangis tanpa suara.

Untuk anak dari tahun pertama kehidupan, 30-60 napas per menit dianggap normal. Menghitung jumlah nafas paling baik dilakukan saat bayi tidur nyenyak.

PENTING! Dalam bentuk asma apa pun, anak harus menjalani terapi hanya di bawah pengawasan dokter anak.

Diagnosis dan pengobatan asma bronkial pada bayi

Untuk diagnosis yang akurat, dokter anak Anda harus mengetahui kemungkinan alergi, sesak napas, dan manifestasi dari gejala yang dijelaskan di atas. Yang pertama adalah auskultasi bayi. Jika perlu, tunjuk rontgen dan spirometri, yang akan menunjukkan volume paru-paru bayi.

Jika bayi memiliki jenis penyakit kronis, maka dokter anak akan meresepkan obat batuk dan obat anti-alergi. Setiap dana diambil secara bertahap, dan dosisnya meningkat secara bertahap.

Penyembuhan penyakit yang berhasil melibatkan penggunaan:

  • obat simptomatik;
  • obat-obatan dasar.

Obat simtomatik menghentikan bronkospasme dan sesak napas, dan obat-obatan dasar menghilangkan peradangan dan menghilangkan alergen. Kursus perawatan bayi bisa 2-4 minggu, dan sarana dasar mulai bertindak tidak lebih awal dari yang kedua, dan kemudian minggu ketiga sejak awal penerimaan mereka.

Selain sarana terapi, dokter anak merekomendasikan tindakan pencegahan seperti:

  • menyusui hingga satu tahun;
  • pengenalan makanan pendamping secara bertahap;
  • memindahkan hewan dari rumah;
  • sering membersihkan basah di rumah tanpa membersihkan produk;
  • pengerasan;
  • meningkatkan imunitas.

Intervensi preventif dan terapeutik akan membantu mengatasi penyakit dengan cepat, dan perhatian serta dukungan orang tua hanya akan mempercepat proses penyembuhan.

Gejala asma bronkial pada bayi

Indikasi medisDiagnosis penyakitTindakan preventif

Gejala asma pada bayi dengan setiap serangan baru berbeda. Sebelum meresepkan perawatan, dokter anak harus memeriksa bayi. Asma bronkial terdiri dari 2 jenis:

Indikasi medis

Asma alergi berkembang dengan latar belakang berbagai alergen (debu, bulu hewan, makanan). Bentuk non-alergi didiagnosis pada bayi baru lahir dengan alergi terhadap infeksi. Penyakit ini dapat terjadi dalam bentuk ringan, sedang dan parah.

Gejala perkembangan penyakit ini terkait dengan gangguan kerja sistem kekebalan tubuh dan endokrin. Dengan peningkatan aktivitas bronkus, ada pelepasan zat beracun, kejang otot polos, dan pelepasan dahak kental. Gejala seperti itu dapat menyebabkan bronkitis kronis atau akut.

Pada tahap awal perkembangan asma bronkial bayi mengalami batuk. Serangan itu datang di malam hari atau di pagi hari. Pada saat yang sama, bayi yang baru lahir mengalami sesak napas, mengi di dada terdengar, dan efisiensi paru-paru berkurang. Pengobatan gejala-gejala di atas pada tahap ini berkontribusi pada pemulihan cepat bayi baru lahir.

Setelah serangan pertama tersedak, dokter anak mendiagnosis asma bronkial. Dalam hal ini, bayi mengalami pembengkakan pada saluran pernapasan, sejumlah besar lendir, kontraksi otot. Serangan asma berbahaya oleh penurunan tajam kondisi anak. Karena gejala asma mirip dengan gejala penyakit lain, Anda tidak dapat mengobati sendiri. Dengan bronkitis dan laringitis akut terdapat stenosis spasmodik pada laring, penetrasi virus ke dalam saluran pernapasan bagian atas. Tanda-tanda utama asma pada bayi dokter anak meliputi:

pernapasan cepat atau bising; kelesuan; kesulitan mengisap; suara lembut tangisan.

Biasanya, tingkat pernapasan pada bayi baru lahir adalah 30-60 napas per menit, pada anak berusia satu tahun - 20-40, pada anak-anak pada usia 2 tahun - 20-30.

Kembali ke daftar isi

Diagnosis penyakit

Untuk membuat diagnosis yang akurat, orang tua harus memberi tahu dokter tentang adanya alergi, kesulitan bernapas, gejala-gejala di atas. Dokter anak harus mendengarkan paru-paru dan jantung pasien kecil. Jika perlu, tunjuk sinar-x, spirometri. Dengan menggunakan teknik terakhir, volume paru-paru diukur.

Jika bayi menderita bentuk penyakit kronis, maka ia diresepkan:

obat yang menghentikan batuk; agen pembunuh alergen.

Obat-obatan diminum secara bertahap, dengan peningkatan dosis secara bertahap. Perawatan asma bronkial pada bayi baru lahir melibatkan penggunaan alat-alat berikut:

Dengan bantuan obat-obatan dari kelompok pertama mereka meredakan bronkospasme. Obat kelompok kedua meredakan peradangan, menghilangkan alergen dari tubuh. Agen dasar tidak meredakan bronkospasme dan sesak napas. Disarankan untuk mengobati asma bronkial pada bayi selama 2-4 minggu. Obat-obatan dasar mulai bekerja dalam 2-3 minggu setelah meminumnya. Hormon glukokortikoid dapat menyebabkan efek samping berikut:

kelebihan berat badan; sistem kekebalan tubuh berkurang; maag

Dari obat aksi lokal, dokter anak mengeluarkan glukokortikoid inhalasi. Alat-alat ini terbuat dari bahan sintetis dan tersedia dalam bentuk inhaler atau nebuliser. Glukokortikoid inhalasi tidak memiliki efek negatif pada anak-anak, tidak menyebabkan alergi dan efek samping lainnya. Rawat asma pada bayi baru lahir menggunakan metode berikut:

latihan pernapasan; akupunktur; tambang surya.

Kembali ke daftar isi

Tindakan pencegahan

Di bawah pencegahan asma, dokter anak menyediakan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan kondisi umum bayi. Pencegahan adalah prosedur wajib jika seorang anak di tingkat gen cenderung mengembangkan asma bronkial.

Dalam hal ini, disarankan:

Menyusui setidaknya untuk usia 1 tahun. Dengan tidak adanya kemungkinan menyusui dianjurkan untuk membeli campuran berkualitas tinggi. Pra-ibu harus berkonsultasi dengan dokter anak. Pengenalan makanan pelengkap secara bertahap. Produk baru diberikan sesuai resep dokter anak. Dari diet harus dikeluarkan mengambil produk alergi - madu, jeruk, kacang-kacangan, coklat. Di ruang tamu sebaiknya tidak ada gorden tebal dan karpet. Buku-buku harus ditempatkan di rak buku berlapis kaca. Anda tidak dapat memulai di rumah binatang. Dokter anak tidak merekomendasikan menyimpan ikan di rumah di akuarium, karena mengandung zat alergi dalam makanan kering yang dapat memicu alergi. Selimut dan bantal tempat bayi tidur harus terbuat dari pengisi hypoallergenic (wol, bawah). Di rumah dianjurkan untuk menggunakan produk pembersih dan deterjen hipoalergenik. Ruangan harus ditayangkan secara teratur. Membersihkan kamar bayi diperlukan tanpa membersihkan produk. Tubuh anak perlu mengeras sejak hari-hari pertama kehidupan.

Faktor penting dalam perkembangan asma pada bayi baru lahir adalah suasana hati ibu dan suasana di rumah.

Anak-anak harus merasakan perawatan dan dukungan dari orang tua mereka.

Ikuti tes asma Anda - Pelajari lebih lanjut ⇒

Asma bronkial adalah penyakit yang menyebabkan penyempitan dan penyumbatan saluran pernapasan. Fenomena seperti itu, tentu saja, bersifat periodik, tetapi memiliki gejala yang agak tidak menyenangkan: sesak napas, batuk, sesak napas, dan lainnya. Dan dengan serangan yang berkepanjangan, pasien disarankan untuk dirawat di rumah sakit.

Asma bronkial dapat terjadi dalam beberapa bentuk: keparahan ringan, sedang dan berat. Klasifikasi ini tergantung pada frekuensi kejang, intensitasnya dan obat-obatan farmasi yang digunakan untuk menghilangkannya. Selain itu, penyakit ini menyerang orang dewasa dan anak-anak, dan bayi tidak terkecuali. Untuk penyembuhan yang berhasil dari penyakit bronkial pada anak-anak, orang tua perlu memonitor dengan hati-hati kebersihan rumah, serta kesehatan dan perkembangan anak.

Penyebab asma pada anak kecil

Menurut penelitian medis baru-baru ini, telah ditetapkan bahwa sejumlah faktor yang terlibat dalam pengembangan asma:

Genetika. Hubungan genetik antara kejadian asma telah terbentuk sejak lama, meskipun para ilmuwan belum mengidentifikasi gen individu yang memengaruhi pewarisan asma bronkial. Untuk anak-anak, menghirup alergen adalah penyebab utama asma. Dalam hal ini, pemicu reaksi alergi dapat berupa debu, bahan kimia rumah tangga, parfum, udara dingin, dll. Perkembangan anak. Pada bayi, kekebalan agak rapuh. Keterbelakangan organ pernapasan, perkembangan abnormal dan peningkatan volume paru-paru, keterbelakangan paru-paru dan sebagainya juga bisa menjadi penyebab asma. Karena fenomena ini, anak-anak lebih rentan terhadap infeksi pernapasan, yang pada gilirannya meningkatkan risiko terkena asma. Pola makan dan penyakit saluran pencernaan yang tidak benar.

PENTING! Anak-anak yang baru lahir rentan terhadap alergi terhadap jamur dan jamur yang terkandung dalam produk susu fermentasi.

Jika orang tua tidak dapat mempengaruhi kelompok pertama dari faktor perkembangan penyakit, maka mereka hanya berkewajiban untuk memantau kebersihan di rumah, perkembangan, kualitas hidup dan nutrisi bayi yang baru lahir. Jika ada kecurigaan alergi atau kelainan dalam perkembangan anak, orang tua jelas perlu menghubungi dokter anak.

Gejala asma bronkial pada bayi

Karena fakta bahwa penyakit ini alergi dan non-alergi pada awalnya, gejalanya pada bayi baru lahir dapat bervariasi. Karena itu, sebelum pengangkatan terapi, dokter anak harus memeriksa secara detail bayi yang baru lahir. Jenis alergi dari penyakit ini berkembang sebagai hasil dari reaksi organisme anak terhadap alergen (berbagai debu, wol dari hewan, dll.). Untuk tipe non-alergi, reaksi alergi terhadap infeksi adalah karakteristik.

Gejala utama penyakit ini dimanifestasikan karena gangguan endokrin dan kekebalan yang melemah. Gejala seperti bronkospasme, toksin, dan dahak kental dapat mengindikasikan berbagai jenis bronkitis.

Jika kita berbicara tentang "lonceng" pertama penyakit pada bayi, maka ini, tentu saja, batuk, kejang yang muncul pada malam hari atau dini hari. Selama serangan, bayi baru lahir mengalami mengi dan sesak napas, yang mengurangi kinerja paru-paru secara keseluruhan. Jika Anda menghubungi dokter anak berpengalaman tepat waktu, maka perawatan bayi akan cepat dan tanpa komplikasi.

Jika anak mengalami serangan tersedak, maka dokter anak mendiagnosis asma bronkial. Dengan perjalanan penyakit ini, bayi baru lahir mungkin mengalami edema pada saluran pernapasan, sejumlah besar lendir dilepaskan, dan kontraksi otot yang berlebihan. Untuk anak-anak, kondisi seperti itu berbahaya oleh penurunan tajam pada kondisi umum tubuh. Karena kenyataan bahwa gejala penyakit ini mirip dengan gejala penyakit lain, tidak mungkin untuk melakukan pengobatan sendiri dalam hal apa pun.

Dokter anak mengidentifikasi 4 tanda dasar asma pada bayi:

Pernafasan yang berisik dengan peningkatan jumlah napas. Kelelahan umum dan kelesuan. Mengisap sulit. Lembut, tidak menangis.

Untuk anak dari tahun pertama kehidupan, 30-60 napas per menit dianggap normal. Menghitung jumlah nafas paling baik dilakukan saat bayi tidur nyenyak.

PENTING! Dalam bentuk asma apa pun, anak harus menjalani terapi hanya di bawah pengawasan dokter anak.

Diagnosis dan pengobatan asma bronkial pada bayi

Untuk diagnosis yang akurat, dokter anak Anda harus mengetahui kemungkinan alergi, sesak napas, dan manifestasi dari gejala yang dijelaskan di atas. Yang pertama adalah auskultasi bayi. Jika perlu, tunjuk rontgen dan spirometri, yang akan menunjukkan volume paru-paru bayi.

Jika bayi memiliki jenis penyakit kronis, maka dokter anak akan meresepkan obat batuk dan obat anti-alergi. Setiap dana diambil secara bertahap, dan dosisnya meningkat secara bertahap.

Penyembuhan penyakit yang berhasil melibatkan penggunaan:

obat simptomatik; obat-obatan dasar.

Obat simtomatik menghentikan bronkospasme dan sesak napas, dan obat-obatan dasar menghilangkan peradangan dan menghilangkan alergen. Kursus perawatan bayi bisa 2-4 minggu, dan sarana dasar mulai bertindak tidak lebih awal dari yang kedua, dan kemudian minggu ketiga sejak awal penerimaan mereka.

Selain sarana terapi, dokter anak merekomendasikan tindakan pencegahan seperti:

menyusui hingga satu tahun, pengenalan makanan pendamping secara bertahap, pemindahan hewan dari rumah, pembersihan basah di rumah tanpa produk pembersih, pengerasan, peningkatan imunitas.

Intervensi preventif dan terapeutik akan membantu mengatasi penyakit dengan cepat, dan perhatian serta dukungan orang tua hanya akan mempercepat proses penyembuhan.

Baru-baru ini, kejadian asma di kalangan anak-anak dalam kelompok usia menjadi semakin sering. Menurut statistik, hingga 10% anak-anak di seluruh dunia menderita penyakit ini. Pada saat yang sama, pada 50% pasien, gejala yang jelas dari penyakit muncul sudah pada usia hingga 2 tahun, dalam 80% - agak kemudian, pada 5-8 tahun.

Asma adalah penyakit kronis yang melibatkan peradangan saluran udara. Akibatnya, terjadi kejang bronkial, mereka mulai mengeluarkan lendir dalam jumlah besar - dan kemudian udara tidak lagi dapat lewat secara normal melalui saluran pernapasan. Anak mengalami batuk, mengi, meremas di dada.

Penyebab asma bronkial pada anak-anak

Serangan asma pada anak dapat menyebabkan berbagai faktor lingkungan dan karakteristik tubuh anak. Faktor genetik juga memainkan peran penting dalam perkembangan patologi: jika salah satu orang tua menderita penyakit alergi turunan, maka kemungkinan asma pada anak mencapai 25%. Jika penyakit serupa terjadi pada kedua orang tua, maka risikonya meningkat hingga hampir 100%.

Apa penyebab asma pada anak-anak?

Pertama-tama, ini adalah alergen industri - unsur utama dari kabut asap industri. Selain itu, saat ini sebagian besar produk penuh dengan berbagai pewarna, pengawet, rasa untuk meningkatkan rasa. Semua ini mempengaruhi tubuh bayi sejak hari-hari pertama kehidupannya - ia sudah memiliki kecenderungan alergi.

Efek dan alergi rumah tangga yang tidak kalah signifikan:

amonia, hidrogen sulfida, oksida karbon dan nitrogen; senyawa kimia yang terbentuk saat memasak kompor, kompor, perapian; komponen bahan bangunan (pernis, lem, dll.); deterjen; Debu rumah, yang ditemukan lebih dari 50 jenis tungau.

Di antara alasan lain yang dapat memberikan dorongan untuk pengembangan asma bronkial, adalah faktor-faktor berikut:

kehamilan patologis; makan buatan; pelanggaran aturan vaksinasi; penggunaan antibiotik yang tidak rasional; infeksi virus yang sering (terutama rhinovirus); dermatitis atopik; dysbacteriosis dan patologi lain pada bayi yang tidak diobati dengan benar; pajanan terhadap asap tembakau (perokok pasif).

Jika seorang anak sudah menderita penyakit ini, maka ia mampu memprovokasi kejengkelannya:

menghubungi kembali dengan alergen (mereka bersifat individual untuk setiap anak); adanya zat-zat berbau tajam di lingkungan; perubahan cuaca mendadak; stres fisik atau emosional.

Tanda asma bronkial pada anak-anak

Pada anak-anak dari segala usia, tanda-tanda klinis asma bronkial hampir sama. Awalnya, alergi kulit muncul dalam bentuk dermatitis. Kemudian tampaknya menghilang, tetapi sebenarnya penyakit ini masuk ke tahap kedua: bronkitis akut meningkat pada anak. Ketika bronkospasme terjadi, lendir menumpuk di dalamnya dan tidak bisa keluar. Ini bukan asma, tetapi jika bronkitis seperti itu menjadi lebih sering, maka kebutuhan mendesak untuk berkonsultasi dengan dokter.

Tanda-tanda asma pada anak-anak adalah:

kantuk, kelemahan, suasana hati yang tertekan, ketakutan yang tidak bisa dijelaskan; reaksi punggung: peningkatan rangsangan, tawa yang tidak masuk akal, semangat tinggi; pucat atau muka memerah, tanda takikardia atau aritmia, kadang-kadang sakit perut, muntah; menggelitik di hidung dan tenggorokan, merobek, hidung tersumbat, perasaan berat di dada.

Setelah ini datang serangan. Gejalanya adalah:

dimulai pada malam hari; si anak terlempar ke tempat tidur, tidur gelisah; semua tempat dada yang bisa ditekuk ditarik; pasien bernafas dengan keras, ia kesulitan bernapas; Menaruh telinga di dada, Anda bisa mendengar suara kering yang kuat.

Menerapkan perawatan tertentu, Anda dapat secara bertahap menghilangkan serangan, mengembalikan pernapasan.

Fitur asma bronkial pada anak di bawah satu tahun

Pada anak-anak usia ini asma bronkial sangat sulit. Selain itu, karena karakteristik tubuh bayi seperti itu, dokter mungkin tidak segera membuat diagnosis. Akibatnya, perawatan dimulai agak terlambat, yang sering mengarah pada fakta bahwa anak kemudian menjadi tidak valid.

Asma bronkial pada bayi terjadi terutama karena makanan dan alergen obat. Banyak juga tergantung pada bagaimana sang ibu hamil. Kemungkinan asma masa depan pada anak tergantung pada banyak faktor:

manifestasi toksik apa yang diamati pada periode kehamilan; apakah ada hipoksia intrauterin; penyakit kronis apa yang diderita ibu; stres kronis; ibu yang merokok (itu berkontribusi pada fakta bahwa kekebalan bayi "istirahat").

Semua ini tercermin dalam keadaan tubuh anak yang belum lahir, sebagai akibat dari paparan faktor-faktor ini, sistem kecil anak menjadi sangat sensitif terhadap alergen. Setiap infeksi akut yang diderita oleh seorang wanita selama kehamilan (ARVI, bronkitis, radang amandel, pneumonia) di kemudian hari dapat menyebabkan komponen asma pada anaknya.

Tanda asma pada bayi

Asma bronkial dapat bermanifestasi sendiri pada anak di bulan-bulan pertama kehidupan. Namun, dokter anak sering mengambil serangan sesak napas pada bayi sebagai salah satu komplikasi ARVI. Faktanya adalah bahwa bayi yang baru lahir memiliki kapasitas paru yang sangat kecil. Hal ini menyebabkan penyempitan bronkus, mereka cepat membengkak. Akibatnya, obstruksi oleh dahak lumen bronkus terbentuk, yang melanggar paten mereka.

Selama periode ini, ada perjalanan penyakit seperti gelombang: eksaserbasi digantikan oleh remisi.

Eksaserbasi asma bronkial pada anak di bawah satu tahun memiliki gejala berikut:

di pagi hari bayi mengalami batuk kering yang jarang, ingus; di malam hari, batuk menjadi basah dan lebih buruk, mencapai klimaksnya di malam hari; anak memiliki dahak kental, tebal, lendir; pasien tidak bisa berbaring; pada pernafasan, sesak napas terjadi, pembuluh darah leher membengkak, sayap hidung membengkak; Napas pasien keras, mengi; sianosis muncul di sekitar mulut.

Beberapa minggu, berbulan-bulan, seorang anak mengalami kesulitan bernapas, batuk. Serangan asma yang khas dapat terjadi.

Jika selama setahun bayi mengalami eksaserbasi penyakit ini tiga kali dalam bentuk sesak napas, serangan batuk yang menyakitkan, maka ada alasan untuk percaya bahwa ia menderita asma bronkial.

Cara mengobati asma bronkial pada anak

Saat ini, tidak ada produk farmasi di dunia yang dapat sepenuhnya menyembuhkan asma kronis. Obat-obatan yang diresepkan oleh ahli paru hanya dapat, dengan menghentikan serangan, melepaskan tubuh dari alergen.

Asma pada anak-anak dirawat secara bertahap: zat penghenti meningkat dalam dosis kecil. Dokter kemudian menentukan: menunda pengobatan atau mengurangi (menambah) dosis.

Ketika peradangan bakteri ditentukan oleh dokter, antibiotik harus diberikan kepada pasien, dengan latar belakang infeksi virus - interferon, selama eksaserbasi, glukokortikosteroid (GCS) digunakan untuk meredakan serangan berat.

Untuk menghilangkan bronkospasme, bronkodilator dari kelompok berikut digunakan: beta-2-antagonis, antikolinergik, methylxanthine, dan obat kombinasi.

Anak-anak asma menggunakan aerosol Intal: selama 6 minggu, ambil 2 napas 4 kali sehari. Perawatan tersebut dapat berlangsung selama beberapa bulan, satu tahun atau lebih.

Juga digunakan obat antiinflamasi, Tayled. Tetapkan 2 inhalasi 2 atau 4 kali sehari. Terapi semacam itu dapat berlangsung dari 3 bulan hingga beberapa tahun.

Selain itu, kompleks senam pernapasan disediakan dalam pulmonologi pediatrik, serta obat-obatan digunakan untuk mencegah atau mengurangi kejang.

Pengobatan obat tradisional

Pengobatan tradisional ditujukan untuk mengurangi sensitivitas anak terhadap alergen, mengurangi frekuensi kejang bronkial dan edema pada selaput lendir, serta menghilangkan peradangan dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Untuk meredakan radang akan membantu ramuan seperti: sage, yarrow, chamomile, medunits, licorice, dll.

Meningkatkan imunitas rumput:

aksi keras (selama eksaserbasi tidak dapat digunakan): Pallas spurgea, kopeck teh, astragalus berselaput, levzey saffroic; aksi ringan (mereka digunakan dalam semua kasus): celandine, echinacea, rosemary liar, ekor kuda, daun strawberry, dll.

Herbal dengan sifat antispasmodik: jintan, adas, adas, chamomile, rosemary liar, thyme, St. John's wort, dll.

Melarutkan dahak dan menghilangkan ekspektasi: jelatang, coltsfoot, lobak, rosemary liar, termopsis, dll.

Jamu diuretik: bearberry, ekor kuda, daun lingonberry, knotweed. Dari tumbuh-tumbuhan ini Anda dapat membuat tincture dan decoctions secara individu atau dalam koleksi.

Ini juga berguna untuk menggunakan pemandian dengan ekstrak jarum, menghirup udara hutan konifer. Udara laut juga akan bermanfaat bagi anak yang menderita asma - memperkuat sistem pernapasan.

Homeopati dalam pengobatan asma pada anak-anak

Dokter ahli homeopati dapat memilih obat bayi yang tepat secara eksklusif dengan bahan alami. Diantaranya adalah Ipecacuanha (akar emetik), Sambucus (sesepuh hitam), Moschus (musk). Namun, jangan lupa bahwa ramuan herbal adalah alergen yang sama, jadi sebelum memberikan obat-obatan ini kepada seorang anak, Anda harus memastikan bahwa mereka tidak mengandung zat yang alergi terhadap mereka.

Anda juga dapat menggunakan obat homeopati di rumah. Ini sederhana: memasukkan dalam makanan bayi beberapa makanan yang secara signifikan akan memperbaiki kondisinya. Ini adalah mentega, daging, produk susu, sayuran, buah-buahan, jus, beri. Mereka dapat dikombinasikan dengan obat-obatan homeopati. Alergi dapat menyebabkan ikan, kaviar, telur, dan terkadang daging.

Akar jahe (melebarkan pembuluh darah dan mencegah serangan penyakit) akan memiliki efek yang menguntungkan pada anak dengan asma; minyak pohon teh (membersihkan udara, menormalkan pernapasan); madu (melembutkan batuk, mencegah sesak napas).

Perawatan darurat untuk anak dengan serangan asma

Serangan asma setiap saat menyebabkan stres berat pada anak-anak. Karena itu, perawatan darurat di sini memiliki kekhasan tersendiri. Ibu dan ayah harus menjaga diri mereka di tangan mereka dan tidak menunjukkan kecemasan mereka kepada anak.

Jika bayi Anda mengalami serangan batuk kering, pertama-tama, tenanglah dia. Cobalah untuk menghentikan kontak dengan alergen. Beri dia banyak minum - 50-60 ml per 1 kg berat badan (melalui mulut dan subkutan, infus intravena). Anda bisa menempelkan plester mustard di dada dan betis anak.

Anda dapat dengan cepat dan mudah melepas serangan jika bayi sudah terbiasa dengan inhaler. Dengan tiga tahun, Anda dapat menggunakan Berodual: Anda harus menghirup dua dosis sekaligus, ulangi inhalasi setelah lima menit. Dari usia satu setengah anak menunjukkan Salbutamol: selama serangan, anak-anak hingga usia enam dapat diberikan satu dosis, setelah enam - dua.

Aktifitas pengalih perhatian yang bermanfaat. Pijat dada bayi, turunkan kaki Anda dalam air hangat (t ° 38-40). Berikan akses ke udara segar, lepaskan pakaian yang sempit, hilangkan paparan alergen. Alih-alih aerosol, solusi obat bronkodilator dapat digunakan untuk inhalasi melalui nebulizer (terutama diindikasikan untuk bayi hingga dua tahun). Dosis solusi: satu tetes per kilogram berat. Solusinya dihirup melalui masker.

Pedoman dan perawatan klinis

Tujuan utama pengobatan asma adalah mempelajari cara mengendalikan penyakit dan mempertahankan masa remisi selama mungkin. Terapi dimulai dengan penilaian tingkat keparahan penyakit pada saat ini. Rencana perawatan ditinjau setiap saat, sehingga kondisi kesehatan dapat tetap terkendali.

Merawat anak dengan asma bronkial juga memberikan kepatuhan dengan rekomendasi medis penting:

gunakan untuk selimut yang kedap air sehingga kulit anak tidak bersentuhan dengan alergen (debu, bulu, tungau, dll.); cuci tempat tidur pada suhu tinggi; penghapusan mainan lunak atau cucian mereka yang menyeluruh (atau pembekuan); menyingkirkan hewan di rumah tempat anak asma tinggal.

Tanda dan gejala berbahaya serangan asma pada anak-anak

Asma bronkial pada anak bukan lagi penyakit yang memperumit kehidupan bayi dan orang tua. Perawatan yang memadai akan memungkinkan perkembangan normal dan menjalani kehidupan penuh.

Seiring waktu, kejang lebih jarang terjadi dan bahkan berhenti total. Pada tanda dan gejala perkembangan asma pada anak, mari kita bicara lebih jauh.

Tentang gejala dan pengobatan anemia pada anak, baca artikel kami.

Fitur penyakit

Bagaimana asma dimulai? Asma bronkial adalah reaksi negatif bronkus terhadap alergen tertentu.

Patologi seringkali bersifat turun temurun dan bermanifestasi pada usia dini.

Eksaserbasi digantikan oleh remisi, dan durasi periode ini tergantung pada karakteristik anak, kondisi kehidupan, obat-obatan yang digunakan. Penyakitnya tidak bisa terinfeksi.

Ketika seorang anak mengalami batuk setelah berbicara dengan anak-anak yang memiliki gejala yang sama, ini menunjukkan obstruksi bronkus. Ini terjadi karena efek virus pada bronkus.

Diagnosis tidak berarti bahwa anak tersebut akan dinonaktifkan, tetapi akan membutuhkan kepatuhan dengan banyak pembatasan.

Sangat sulit untuk menghilangkan penyakit, tetapi dengan bantuan obat-obatan Anda dapat menjaga remisi untuk waktu yang lama.

Bentuk

Bentuk bronkial adalah sebagai berikut:

  1. Asma adalah non-alergi. Bentuk ini disebabkan oleh penyakit endokrin, kelebihan sistem saraf atau masuknya mikroorganisme.
  2. Asma campuran Patologi ini ditandai oleh semua kemungkinan gejala penyakit ini.
  3. Alergi. Jenis asma ini muncul sebagai:
  • kombinasi gejala patologi dan pilek, disertai dengan keluarnya berlebihan;
  • batuk dengan dahak;
  • reaksi kontak dengan iritan.

Anak-anak dari segala usia berisiko terkena asma, tetapi paling sering terjadi pada anak di bawah usia 5 tahun.

Perjalanan penyakit dan kemungkinan komplikasi

Asma dimanifestasikan secara berbeda pada setiap usia. Karena itu, orang tua harus memperhatikan gejala yang muncul.

Ini akan memungkinkan Anda untuk dengan cepat mendiagnosis penyakit dan mencapai remisi jangka panjang dengan bantuan obat-obatan.

Manifestasi hingga satu tahun:

  • bersin terus menerus, batuk, dan keluarnya cairan dari hidung;
  • amandel membengkak;
  • kurang tidur;
  • masalah dengan saluran pencernaan;
  • bernafas "terisak."

Fitur manifestasi hingga 6 tahun:

  • batuk saat tidur;
  • ada batuk kering selama permainan di luar;
  • pernapasan mulut menyebabkan batuk.

Pada remaja:

  • batuk saat tidur;
  • anak-anak takut akan gerakan aktif;
  • suatu serangan menyebabkan anak duduk dan bersandar ke depan.

Pada usia ini, diagnosis telah dibuat, dan anak tahu faktor-faktor yang memprovokasi. Dia harus selalu memakai inhaler.

Penyakit ini merupakan komplikasi berbahaya. Ini sangat berbahaya bagi paru-paru, karena dapat terjadi:

  1. Emfisema - paru-paru menjadi "lapang."
  2. Atelektasis - obstruksi bronkus melumpuhkan bagian paru-paru.
  3. Pneumotoraks - udara menembus rongga pleura.

Asma memengaruhi jantung. Gagal jantung dapat terjadi dengan pembengkakan jaringan.

Penyebab patologi

Penyebab utama kejang dianggap sebagai hiperaktif bronkial, yang langsung bereaksi terhadap berbagai rangsangan.

Penyebab paling umum adalah:

  1. Paling sering, asma berkembang pada anak laki-laki, karena mereka memiliki fitur struktur bronkus.
  2. Anak-anak yang kelebihan berat badan juga sering menderita asma. Diafragma menempati posisi tinggi dan karenanya tidak ada ventilasi paru-paru yang memadai.
  3. Predisposisi genetik memainkan peran penting dalam perkembangan penyakit ini.
  4. Beberapa makanan harus dikeluarkan: cokelat, kacang-kacangan, ikan.

Terkadang asma adalah tahap akhir dari manifestasi alergi.

Pertama, urtikaria muncul, kemudian eksim dengan gatal, dan baru kemudian tubuh bereaksi terhadap iritasi dengan serangan asma.

Kejang sering terjadi setelah bronkitis atau setelah penyakit pernapasan.

Bagaimana cara merawat kelenjar gondok pada anak? Anda akan menemukan jawabannya di situs web kami.

Faktor-faktor yang memberatkan

Untuk menghindari eksaserbasi penyakit, faktor-faktor berikut harus dihindari:

  • asap tembakau;
  • spora jamur di dalam ruangan;
  • debu di dalam ruangan;
  • serbuk sari tanaman;
  • kelebihan berat badan;
  • udara dingin;
  • bulu binatang.

Semua faktor ini memperburuk asma, tanpa memandang usia.

Gejala khas

Mengidentifikasi asma pada anak cukup sulit. Ini dijelaskan oleh fakta bahwa gejala-gejala asma bronkial mirip dengan tanda-tanda flu biasa atau penyakit virus. Karena itu, orang tua seringkali bahkan tidak menebak tentang perkembangan patologi yang serius.

Perlu dicatat bahwa pada asma bronkial tidak ada demam. Beberapa hari sebelum gejala utama asma muncul prekursor. Pada saat ini, anak-anak kesal, kurang tidur dan bersemangat.

Manifestasi prekursor:

  1. Di pagi hari bayi memiliki lendir dari hidung, dan dia sering bersin.
  2. Setelah beberapa jam, batuk kering muncul.
  3. Di tengah hari, batuk bertambah dan menjadi basah.
  4. Setelah maksimal dua hari, batuk menjadi paroxysmal.

Kemudian prekursor berhenti dan gejala utama penyakit muncul.

Manifestasi fitur utama:

  1. Serangan batuk yang kuat terjadi sebelum tidur atau setelah bangun tidur.
  2. Posisi tegak mengurangi batuk.
  3. Sebelum serangan itu, anak itu mulai menangis dan bertingkah, ketika ia meletakkan hidungnya.
  4. Terjadi dispnea.
  5. Pernafasan berselang dan disertai peluit.
  6. Ada manifestasi atipikal - gatal dan ruam pada kulit.

Jika asma telah mengambil bentuk yang parah, maka serangan mulai terjadi kapan saja.

Diagnostik

Penting untuk mengumpulkan semua informasi tentang kehidupan anak. Seringkali, setelah berbicara dengan orang tua, Anda dapat mengasumsikan jenis alergen yang menyebabkan asma. Kemudian tes tertentu dilakukan untuk menentukan alergen yang tepat.

Metode tradisional untuk menentukan provokator adalah tes kulit.

Oleskan pada lengan berbagai rangsangan. Kemudian tentukan derajat disfungsi sistem pernapasan. Prosedur ini disebut spirometri, yang mengukur volume pernapasan.

Sayangnya, asma terdeteksi terlambat. Dia sering keliru untuk bronkitis obstruktif. Dokter tidak menjalankan risiko membuat diagnosis yang mengerikan dan meresepkan obat yang salah.

Pertolongan pertama untuk serangan

Orang tua dituntut untuk merasakan serangan asma dan dapat dengan cepat menghilangkannya.

Perhatian harus diberikan pada nafas dan penampilan anak:

  1. Laju pernapasan harus tidak lebih dari 20 napas per menit.
  2. Saat bernafas anak sebaiknya tidak mengangkat bahu. Otot-otot yang tersisa juga tidak boleh terlibat.
  3. Sebelum serangan itu, lubang hidung mulai mengembang pada anak.
  4. Pertanda buruk adalah napas serak.
  5. Batuk kering juga dapat mengindikasikan perkembangan asma.
  6. Sebaiknya pantau kulit anak. Di hadapan asma, tubuh menghabiskan banyak energi untuk memulihkan pernapasan, dan ini mengarah pada fakta bahwa kulit menjadi lengket dan menjadi pucat.
  7. Dengan serangan parah, kulit di hidung mendapat warna kebiruan. Ini menunjukkan kekurangan oksigen. Kondisinya sangat berbahaya, jadi harus selalu ada inhaler di rumah.

Serangan itu terjadi secara tiba-tiba dan tanpa alasan. Dalam hal ini, bantuan darurat diperlukan.

Dalam situasi seperti itu, ketika peradangan telah terjadi di saluran pernapasan (edema, bronkospasme), anak yang tersedak perlu meredakan pernapasan dengan bronkodilator yang kuat.

Cara yang paling efektif adalah inhaler, yang memungkinkan partikel obat untuk langsung mencapai zona bronkus yang terkena.

Obat yang baik dan terbukti untuk bantuan segera adalah semprotan salbutamol. Ditunjuk oleh dokter, dan orang tua dari anak yang sakit harus dapat menggunakan perangkat.

Anak-anak di bawah 5 tahun masih belum tahu cara bernapas dengan benar. Karena itu, untuk remah-remah seperti itu, ada inhaler khusus - nebulisator. Seringkali harus menggunakan spacer. Inhaler dimasukkan ke dalam perangkat tersebut.

Pada serangan akut, anak diberikan dosis obat tertentu. Proses inhalasi dilakukan setiap 10 menit dan berlanjut hingga normalisasi pernapasan. Jika tidak ada perbaikan, rawat inap diperlukan.

Anda tidak perlu takut pada inhaler, karena tidak ada bahaya overdosis.

Apa yang tidak bisa dilakukan dengan pasti?

Serangan asma tidak selalu berakhir dengan aman. Pada penyakit ini, ada kematian. Sayangnya, bukan penyakit itu sendiri yang sering disalahkan atas kematian anak-anak, tetapi tindakan yang tidak bijaksana dari orang tua.

Ini terjadi jika obat yang tidak tepat telah digunakan. Ketika seorang anak menderita serangan tersedak, ia seharusnya tidak diberikan kepada:

  • obat penenang. Cara seperti itu mencegah pernapasan dalam, dan ini tidak dapat diterima dengan serangan asma yang kuat;
  • obat ekspektoran. Mucolytics mengaktifkan pembentukan lendir, dan sudah ada kelebihannya pada asma;
  • antibiotik. Obat-obatan ini adalah yang paling tidak berguna untuk asma. Mereka hanya dapat digunakan untuk komplikasi (pneumonia).

Baca tentang gejala dan pengobatan infeksi adenovirus pada anak-anak di sini.

Perawatan obat-obatan

Perawatan obat dapat dibagi menjadi dua jenis:

  • pengobatan simtomatik, yaitu, penghapusan serangan;
  • terapi dasar.

Perawatan Taktik hanya memilih dokter. Perawatan sendiri sama sekali tidak mungkin, karena penggunaan obat-obatan yang buta huruf akan memperburuk penyakit dan dapat menyebabkan kegagalan pernafasan.

Pengobatan simtomatik adalah penggunaan bronkodilator: Salbutamol, Ventolin. Dalam kasus yang parah, obat kortikosteroid digunakan. Rute utama administrasi adalah inhalasi.

Sayangnya, semua obat jenis pengobatan ini memiliki efek sementara. Dan penggunaan dana yang tidak terkendali akan menyebabkan fakta bahwa bronkus berhenti merespons obat. Karena itu, dosis harus dikontrol dengan ketat.

Terapi dasar dipilih secara individual, mengingat tingkat keparahan asma dan karakteristik anak.

Oleskan obat berikut ini:

  1. Antihistamin - Suprastin, Tavegil, Claritin.
  2. Anti alergi - Intal, Ketotifen.
  3. Antibiotik - fokus infeksi yang disanitasi.

Kadang-kadang diresepkan obat hormonal, peringatan akan memperburuk penyakit. Sering digunakan inhibitor leukotrien, yang mengurangi sensitivitas terhadap alergen.

Pengobatan dibatalkan jika remisi diamati selama dua tahun. Jika kambuh, perawatan harus dimulai lagi.

Terapi bebas obat

Ada juga metode pengobatan asma bronkial. Mereka menyiratkan:

  • latihan terapi;
  • fisioterapi;
  • pijat;
  • pengerasan;
  • teknik pernapasan;
  • mengunjungi gua garam.

Obat herbal melengkapi pengobatan tradisional dan berkontribusi pada peningkatan periode remisi. Kaldu yang digunakan untuk ramuan penyembuhan. Persiapkan setiap hari dan bawa untuk waktu yang lama. Dosis harus disetujui oleh dokter.

Asma bronkial terkadang menghilang dengan sendirinya selama masa remaja, tetapi ini jarang terjadi.

Pencegahan

Untuk mengurangi serangan asma seminimal mungkin, selain pengobatan langsung, tindakan pencegahan diperlukan. Mereka harus diambil jika ada kecenderungan anak untuk penyakit ini.

Cara mencegah patologi ini:

  1. Buku harus disimpan di lemari tertutup.
  2. Tidak perlu menyimpan pakaian di kamar anak.
  3. Jangan membeli mainan lunak.
  4. Sprei diinginkan untuk mencuci bubuk hypoallergenic.
  5. Kehadiran yang tidak diinginkan di apartemen hewan.
  6. Selama pembersihan anak harus dihapus dari tempat itu.
  7. Linoleum harus diganti dengan lapisan lain.

Kepatuhan terhadap rekomendasi sederhana ini akan membantu menghindari eksaserbasi penyakit.

Sebelumnya, penderita asma telah menyesuaikan hidup mereka dengan penyakit ini. Banyak yang dilarang keras. Anak-anak menderita terutama dari ini - tidak memiliki anak anjing, atau untuk melompat.

Tapi hari ini semuanya telah berubah. Prestasi kedokteran memungkinkan anak-anak untuk hidup sejajar dengan orang lain.

Komarovsky tentang asma dalam video ini:

Kami mohon Anda untuk tidak mengobati sendiri. Daftar dengan dokter!

Kami mohon Anda untuk tidak mengobati sendiri. Daftar dengan dokter!

Pencegahan dan gejala asma pada bayi

Gejala asma pada bayi dengan setiap serangan baru berbeda. Sebelum meresepkan perawatan, dokter anak harus memeriksa bayi. Asma bronkial terdiri dari 2 jenis:

Indikasi medis

Asma alergi berkembang dengan latar belakang berbagai alergen (debu, bulu hewan, makanan). Bentuk non-alergi didiagnosis pada bayi baru lahir dengan alergi terhadap infeksi. Penyakit ini dapat terjadi dalam bentuk ringan, sedang dan parah.

Gejala perkembangan penyakit ini terkait dengan gangguan kerja sistem kekebalan tubuh dan endokrin. Dengan peningkatan aktivitas bronkus, ada pelepasan zat beracun, kejang otot polos, dan pelepasan dahak kental. Gejala seperti itu dapat menyebabkan bronkitis kronis atau akut.

Pada tahap awal perkembangan asma bronkial bayi mengalami batuk. Serangan itu datang di malam hari atau di pagi hari. Pada saat yang sama, bayi yang baru lahir mengalami sesak napas, mengi di dada terdengar, dan efisiensi paru-paru berkurang. Pengobatan gejala-gejala di atas pada tahap ini berkontribusi pada pemulihan cepat bayi baru lahir.

Setelah serangan pertama tersedak, dokter anak mendiagnosis asma bronkial. Dalam hal ini, bayi mengalami pembengkakan pada saluran pernapasan, sejumlah besar lendir, kontraksi otot. Serangan asma berbahaya oleh penurunan tajam kondisi anak. Karena gejala asma mirip dengan gejala penyakit lain, Anda tidak dapat mengobati sendiri. Dengan bronkitis dan laringitis akut terdapat stenosis spasmodik pada laring, penetrasi virus ke dalam saluran pernapasan bagian atas. Tanda-tanda utama asma pada bayi dokter anak meliputi:

  • pernapasan cepat atau bising;
  • kelesuan;
  • kesulitan mengisap;
  • suara lembut tangisan.

Biasanya, tingkat pernapasan pada bayi baru lahir adalah 30-60 napas per menit, pada anak berusia satu tahun - 20-40, pada anak-anak pada usia 2 tahun - 20-30.

Diagnosis penyakit

Untuk membuat diagnosis yang akurat, orang tua harus memberi tahu dokter tentang adanya alergi, kesulitan bernapas, gejala-gejala di atas. Dokter anak harus mendengarkan paru-paru dan jantung pasien kecil. Jika perlu, tunjuk sinar-x, spirometri. Dengan menggunakan teknik terakhir, volume paru-paru diukur.

Jika bayi menderita bentuk penyakit kronis, maka ia diresepkan:

  • obat yang menghentikan batuk;
  • agen pembunuh alergen.

Obat-obatan diminum secara bertahap, dengan peningkatan dosis secara bertahap. Perawatan asma bronkial pada bayi baru lahir melibatkan penggunaan alat-alat berikut:

Dengan bantuan obat-obatan dari kelompok pertama mereka meredakan bronkospasme. Obat kelompok kedua meredakan peradangan, menghilangkan alergen dari tubuh. Agen dasar tidak meredakan bronkospasme dan sesak napas. Disarankan untuk mengobati asma bronkial pada bayi selama 2-4 minggu. Obat-obatan dasar mulai bekerja dalam 2-3 minggu setelah meminumnya. Hormon glukokortikoid dapat menyebabkan efek samping berikut:

  • kelebihan berat badan;
  • sistem kekebalan tubuh berkurang;
  • maag

Dari obat aksi lokal, dokter anak mengeluarkan glukokortikoid inhalasi. Alat-alat ini terbuat dari bahan sintetis dan tersedia dalam bentuk inhaler atau nebuliser. Glukokortikoid inhalasi tidak memiliki efek negatif pada anak-anak, tidak menyebabkan alergi dan efek samping lainnya. Rawat asma pada bayi baru lahir menggunakan metode berikut:

  • latihan pernapasan;
  • akupunktur;
  • tambang surya.

Tindakan pencegahan

Di bawah pencegahan asma, dokter anak menyediakan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan kondisi umum bayi. Pencegahan adalah prosedur wajib jika seorang anak di tingkat gen cenderung mengembangkan asma bronkial.

Dalam hal ini, disarankan:

  1. Menyusui setidaknya untuk usia 1 tahun. Dengan tidak adanya kemungkinan menyusui dianjurkan untuk membeli campuran berkualitas tinggi. Pra-ibu harus berkonsultasi dengan dokter anak.
  2. Pengenalan makanan pelengkap secara bertahap. Produk baru diberikan sesuai resep dokter anak. Dari diet harus dikeluarkan mengambil produk alergi - madu, jeruk, kacang-kacangan, coklat.
  3. Di ruang tamu sebaiknya tidak ada gorden tebal dan karpet. Buku-buku harus ditempatkan di rak buku berlapis kaca.
  4. Anda tidak dapat memulai di rumah binatang. Dokter anak tidak merekomendasikan menyimpan ikan di rumah di akuarium, karena mengandung zat alergi dalam makanan kering yang dapat memicu alergi.
  5. Selimut dan bantal tempat bayi tidur harus terbuat dari pengisi hypoallergenic (wol, bawah).
  6. Di rumah dianjurkan untuk menggunakan produk pembersih dan deterjen hipoalergenik.
  7. Ruangan harus ditayangkan secara teratur.
  8. Membersihkan kamar bayi diperlukan tanpa membersihkan produk.
  9. Tubuh anak perlu mengeras sejak hari-hari pertama kehidupan.

Faktor penting dalam perkembangan asma pada bayi baru lahir adalah suasana hati ibu dan suasana di rumah.

Anak-anak harus merasakan perawatan dan dukungan dari orang tua mereka.

Gejala asma bronkial pada bayi

Gejala asma bronkial pada bayi

Gejala asma bronkial pada bayi

  • Rumah
  • Asma bronkial
  • Pengobatan asma
  • Negara bagian tertentu

Panduan Bagian:

Berita klinik

  • Konferensi ilmiah-praktis "Teknologi modern dalam bedah saraf", 11/20/2017, 11:11
  • Undangan ke ditribuerator resmi Sistem Medis Toshiba, 08/10/2017, 14:09
  • Meracuni seorang anak? Hanya tenang! 03.08.2017, 10:56
  • Periodontitis: apa yang harus dilakukan ketika gusi sakit dan berdarah?, 02.08.2017, 10:08
  • Kolostomi usus, 08/01/2017, 15:45
  • Multidrug-resistant patogen (MRE): bagaimana mencegah infeksi?, 07/26/2017, 11:54

Berita lainnya

Apa itu asma?

Asma adalah penyakit yang menyebabkan saluran udara tersumbat dan sangat menyempit. Ini biasanya merupakan fenomena sementara, tetapi memicu sesak napas, masalah pernapasan, dan gejala lainnya. Jika serangan asma parah, maka orang tersebut mungkin perlu dirawat di rumah sakit.

Sekitar 15 juta orang di seluruh dunia menderita asma, termasuk lima juta anak di bawah usia 18 tahun. Asma mempengaruhi orang-orang dari segala usia, jenis kelamin dan ras. Jutaan dolar dihabiskan untuk perawatan setiap tahun.

Meskipun banyak informasi tentang asma, banyak tentang apa yang menyebabkannya dan bagaimana mencegahnya tetap tidak diketahui. Meskipun asma menyebabkan masalah kesehatan yang serius, dalam banyak kasus, pengobatan membantu mengendalikan asma dan memungkinkan seseorang untuk hidup normal dan penuh.

Apa yang menyebabkan serangan asma?

Zat di lingkungan memprovokasi serangan asma. Patogen mungkin berbeda untuk setiap orang, tetapi yang paling umum adalah udara dingin, olahraga, alergen (zat yang menyebabkan eksaserbasi alergi) seperti tungau debu, jamur, serbuk sari, bulu binatang, atau produk limbah kecoak dan beberapa jenis infeksi virus.

Ketika Anda menarik napas, udara masuk melalui hidung dan / atau mulut Anda ke dalam tabung yang disebut trakea (kadang-kadang disebut "leher pernapasan"). Setelah trakea, udara tersandung serangkaian tabung kecil ke mana trakea bercabang. Cabang-cabang ini disebut bronkus dan mereka dibagi menjadi tabung yang lebih kecil, bronkiolus. Ini adalah bronkus dan bronkiolus yang paling mempengaruhi asma.

Beginilah proses ini terjadi. Ketika saluran udara kontak dengan alergen, jaringan di dalam bronkus dan bronkiolus meradang (proses inflamasi dimulai). Pada saat yang sama, jaringan otot di sekitar saluran udara mulai berkontraksi dengan kuat, sehingga menghalangi jalan. Cairan kental (lendir) memasuki saluran pernapasan yang bengkak. Saluran pernapasan sangat sempit sehingga sulit bernapas.

Mengapa bayi baru lahir dan anak kecil lebih rentan terhadap asma?

Proses yang dijelaskan dapat berlangsung secara normal hingga titik tertentu. Saluran pernapasan setiap orang akan mulai menyusut sebagai respons terhadap zat-zat yang mengiritasi, seperti debu atau jamur. Tetapi penderita asma adalah saluran udara yang sensitif. Ini berarti bahwa saluran udara merespons zat-zat yang bahkan tidak terlihat oleh orang yang tidak menderita asma.

Gambaran klinis

Apa kata dokter tentang perawatan alergi?

Saya telah mengobati alergi pada orang selama bertahun-tahun. Saya katakan kepada Anda, sebagai dokter, alergi dan parasit di dalam tubuh dapat menimbulkan konsekuensi yang sangat serius jika Anda tidak mengatasinya.

Menurut data WHO terbaru, itu adalah reaksi alergi dalam tubuh manusia yang menyebabkan sebagian besar penyakit fatal. Dan itu semua dimulai dengan fakta bahwa seseorang mengalami hidung gatal, bersin, pilek, bintik-bintik merah pada kulit, dalam beberapa kasus, mati lemas.

Setiap tahun, 7 juta orang meninggal karena alergi, dan tingkat kerusakannya sedemikian rupa sehingga hampir setiap orang memiliki enzim alergi.

Sayangnya, di Rusia dan negara-negara CIS, perusahaan farmasi menjual obat-obatan mahal yang hanya meredakan gejala, sehingga membuat orang menggunakan obat tertentu. Itulah sebabnya di negara-negara ini persentase penyakit yang begitu tinggi dan begitu banyak orang menderita obat-obatan "tidak bekerja".

Satu-satunya obat yang ingin saya sarankan dan secara resmi direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk pengobatan alergi adalah Histanol NEO. Obat ini adalah satu-satunya cara membersihkan tubuh dari parasit, serta alergi dan gejalanya. Saat ini, pabrikan telah berhasil tidak hanya menciptakan alat yang sangat efektif, tetapi juga membuatnya dapat diakses oleh semua orang. Selain itu, dalam rangka program federal "tanpa alergi" setiap penduduk Federasi Rusia dan CIS dapat menerimanya hanya 149 rubel.

Untuk menggambarkan efek asma, beberapa dokter menggunakan istilah saluran udara yang teriritasi. Ini adalah istilah yang baik, jelas menunjukkan bagaimana saluran udara penderita asma berbeda dari orang-orang yang tidak menderita penyakit ini. Namun tidak semua orang yang saluran napasnya hipersensitif, mengalami gejala asma.

Masih belum diketahui apa yang menyebabkan eksaserbasi gejala asma pada manusia. Penelitian telah menunjukkan bahwa kecenderungan turun-temurun terhadap asma atau alergi, alergi khusus pada anak dan asap rokok selama kehamilan dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan asma pada usia dini.

Penyebab paling umum dari eksaserbasi gejala asma pada anak di bawah 5 tahun dan lebih muda adalah infeksi pernapasan. Walaupun anak-anak dan orang dewasa menderita penyakit pernafasan, anak-anak masih lebih banyak, dan lebih lagi, anak-anak usia prasekolah sering dilayani oleh epidemi infeksi saluran pernapasan. Setidaknya setengah dari anak-anak dengan asma menunjukkan tanda-tanda asma sebelum usia 5 tahun. Virus adalah penyebab paling umum dari episode akut asma pada bayi baru lahir hingga enam bulan atau kurang.

Apa perbedaan antara asma pada anak-anak dan orang dewasa?

Pada bayi baru lahir, tabung bronkial jauh lebih kecil daripada anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa.

Gejala asma bisa mirip dengan gejala penyakit lain. Bronkitis, croup (laringitis akut atau laringotrakeitis, disertai dengan gejala stenosis spasmodik laring), fibrosis kistik, pneumonia, bronkiektasis, virus saluran pernapasan atas, refluks gastroesofagus, anomali kongenital, atau bahkan penetrasi benda asing ke dalam saluran pernapasan - semua memiliki gejala yang mirip dengan benda asing, bahkan ada yang memiliki gejala asing di saluran pernapasan.

Tanda-tanda asma pada anak:

Topik Panas

  • Pengobatan ambeien Penting!
  • Apakah Anda punya parasit? Itu penting!
  • Perawatan prostatitis Penting!

Posting terbaru

Tips peramal

Konsultasi Video

Panduan kesehatan terbaik

Konsultasi dokter secara online

Konsultasi ahli urologi

Konsultasi proktologis

Konsultasi Infectiologist

Layanan lain:

Kami berada di jejaring sosial:

Mitra kami:

Saat menggunakan materi dari situs, tautan ke situs diperlukan.

Merek dagang dan merek dagang EUROLAB ™ terdaftar. Hak cipta dilindungi undang-undang.

Gejala asma bronkial pada bayi

Asma bronkial adalah penyakit kekebalan pada saluran pernapasan. Ini didasarkan pada peningkatan reaktivitas bronkus, yang dimanifestasikan oleh periode kesulitan bernapas. Ini tentu saja kronis. Sifat penyakit tidak sepenuhnya dipahami. Serangan asma bronkial paling sering memicu alergen penyebab: tungau rumah tangga, debu, bulu hewan peliharaan, serbuk sari, dll. Seringkali penyakit ini diturunkan.

Tanda-tanda pertama asma pada anak-anak

  • Batuk, kesulitan bernapas pada bau tajam;
  • pada usia muda - dermatitis atopik (ruam kulit);
  • sering bronkitis dengan perkembangan obstruksi bronkial;
  • sering masuk angin tanpa demam, dengan perkembangan bronkitis selanjutnya;
  • batuk malam persisten.

Tanda-tanda utama asma

Paling sering, gejala asma muncul pada kontak dengan alergen: hewan, debu rumah, serbuk sari, dll. Mereka juga dapat muncul ketika Anda pilek atau ketika bau yang kuat muncul di udara (deodoran, tembakau, dan bau tajam lainnya). Mereka memprovokasi serangan dan aktivitas fisik, tawa, menangis, perubahan suhu lingkungan yang tiba-tiba. Hal-hal yang menjadi kecenderungan keluarga.

Jadi, tanda-tanda asma meliputi:

  • Periode sulit bernapas, sesak napas;
  • mengi;
  • dingin selalu disertai batuk, siulan, kesulitan bernafas;
  • tanda-tanda alergi lainnya adalah pilek, gatal, bersin, hidung tersumbat.
  • mengi;
  • batuk yang menjadi lebih kuat di malam hari dan di pagi hari.

Tanda asma pada masa bayi

Menentukan tanda-tanda berkembangnya asma pada usia dini sangat sulit bagi seseorang tanpa pelatihan khusus, namun, hal-hal berikut harus mengingatkan orang tua:

  • Batuk mengarah pada keinginan untuk muntah;
  • sulit makan - anak bernafas berat, erangan, mengisap lemah;
  • mengi;
  • peningkatan frekuensi inhalasi dan pernafasan.

Fitur perkembangan pada anak-anak

Perkembangan penyakit mulai ditelusuri pada masa bayi, ketika, karena pengenalan awal makanan pendamping, pemberian makanan buatan, tubuh menjadi lebih sensitif terhadap alergen. Manifestasi tanda-tanda pertama asma dalam bentuk ruam pada kulit, hidung tersumbat secara berkala. Pilek mulai disertai bronkitis, ada unsur penyumbatan, kesulitan bernafas. Kemudian serangan batuk, mengi, tersedak muncul setelah kontak dengan provokator (alergen).

Karena seringnya kekurangan oksigen dalam darah, ketidakmatangan organ dan sistem, anak-anak sering memiliki tanda-tanda umum asma: kelelahan, nilai buruk di sekolah, dan perkembangan fisik.

Pertolongan pertama untuk serangan asma pada anak

Pertolongan pertama harus mencakup langkah-langkah berikut:

  1. Hapus faktor yang menjadi pemicu perkembangan serangan, jika mungkin - serbuk sari, hewan peliharaan, asap tembakau, dll.;
  2. berikan aliran udara bebas ke anak - lepaskan pakaian yang membatasi;
  3. untuk membantu anak mengambil posisi tubuh di mana pernapasan paling efektif - posisi duduk dengan tubuh condong ke depan dan bertumpu pada lengan;
  4. beri minuman hangat;
  5. efektif juga berolahraga dengan menahan nafas saat menghembuskan napas;
  6. penggunaan aerosol melalui spacer dari inhaler dosis terukur (ventolin, salbutamol) atau melalui nebulizer (ventolin, salgim). Jika perlu, 3-4 inhalasi setiap 20 menit. Jika tidak ada efek selama satu jam, anak harus dirawat di rumah sakit;
  7. dengan kejang dengan keparahan sedang, dengan tidak adanya efek 2-3 inhalasi obat-obatan di atas, Pulmicort atau deksametason dianjurkan. Dengan tidak adanya efek dalam satu jam - rawat inap.

Jangan meremehkan peradangan pita suara pada anak. Pelajari secara rinci cara mengobati radang tenggorokan pada anak-anak.

Apakah Anda khawatir peradangan anak-anak di paru-paru akan menyebabkan penyakit yang lebih kompleks? Informasi profesional tentang kemungkinan komplikasi setelah pneumonia pada anak-anak diberikan di sini.

Bagaimana jika tidak ada inhaler?

  • Beri anak aliran udara, lepaskan pakaian yang memalukan;
  • masukkan intramuskular, dalam bentuk injeksi aminofilin (5mg / kg), deksametason (0,6 mg / kg);
  • tanpa adanya efek dan perkembangan gejala asma, rawat inap dianjurkan.

Perawatan pada anak-anak

Perawatan hanya diresepkan oleh dokter. Selain menghilangkan kontak pasien dengan alergen, berikut ini juga direkomendasikan:

  • Metode bantu - fisioterapi, gua garam, metode pernapasan terkontrol, akupunktur, psikoterapi, terapi ASIT (injeksi);
  • terapi dasar - glukokortikosteroid inhalasi. Diterima setiap hari dan untuk waktu yang lama. Ini Fliksotid, Pulmicort, Klenil. Obat yang digabungkan adalah Seretid dan Symbicort. Selain itu, penggunaan Montelukast, zafirlukast direkomendasikan;
  • pada anak yang lebih besar, Omalizumab juga dapat digunakan sebagai komponen terapi dasar, yang merujuk pada obat yang mengikat dalam darah komponen pemicu reaksi alergi (IgE);
  • jika dosis standar glukokortikosteroid inhalasi tidak memungkinkan untuk mengendalikan asma, mereka dikombinasikan dengan Formoterol, Salmeterol;
  • sarana perawatan darurat jika perlu - salbutamol (Ventolin). Juga digunakan fenoterol, aminofilin, deksametason, prednison.

Sampai saat ini, asma tidak bisa disembuhkan sepenuhnya. Namun, sejumlah besar obat dapat meminimalkan gejalanya dan secara signifikan meningkatkan kualitas hidup pasien. Pada beberapa anak, gejala asma menghilang seiring bertambahnya usia.

1. Alergi dan Imunologi / ed. A.A. Baranova dan R.M. Khaitova: Persatuan Dokter Spesialis Anak Rusia. - Edisi ke-3, Kor. Dan tambahkan. - M.: Persatuan Dokter Spesialis Anak Rusia, 2011. - 256 hal. - (Pedoman klinis untuk dokter anak).

2. Buku Pediatrician Handbook / Ed. V.O. Bykova, A.S. Kalmykova. - Ed. 3, pererabot. dan tambahkan. - Rostov n / D: Phoenix, 2007. - 573 p. - (Kedokteran).

3. buku pegangan dokter anak. 2nd ed. / Ed. N.P. Shabalova. - SPb.: Peter, 2009. - 720 p. - (Seri "dokter Sputnik").

Gejala asma bronkial pada bayi

Asma bronkial - orang tua sering mendengar diagnosis seperti itu, karena penyakit ini sangat umum dan dalam kebanyakan kasus dimulai pada masa kanak-kanak. Asma adalah penyakit kronis pada saluran pernapasan, disertai dengan sesak napas, kadang-kadang bahkan tersedak. Menurut statistik, setiap anak kesepuluh menderita penyakit ini.

Penyebab asma banyak, yang menyebabkan adanya beberapa varietas penyakit. Anak-anak paling sering menderita alergi bentuk penyakit, di mana tubuh bereaksi terhadap kontak dengan alergen (serbuk sari, debu, rambut hewan peliharaan, pada anak-anak, bahkan alergen makanan dapat memicu reaksi), setelah itu penyempitan lumen bronkial terjadi. Seperti infeksi kronis. atau aktivitas fisik yang berat, lebih mungkin menyebabkan penyakit pada orang dewasa daripada pada anak-anak.

Pengobatan modern menawarkan banyak alat untuk memerangi manifestasi penyakit, hingga saat ini, diagnosis seperti itu tidak terdengar begitu menakutkan. Perawatan yang dipilih dengan benar dan kepatuhan dengan tindakan pencegahan memungkinkan anak untuk hidup normal. Selain itu, seringkali dengan gejala yang berkembang menjadi kurang jelas, dan kadang-kadang hilang sama sekali.

Bagaimana cara mengenali asma pada anak?

Tanda pertama dan paling penting dari asma bronkial pada anak adalah masalah pernapasan. Asma biasanya memanifestasikan dirinya dari usia lima tahun, tetapi kadang-kadang tanda-tanda penyakit dapat terjadi lebih awal. Fenomena berikut dapat terjadi:

  • sering batuk kering;
  • sesekali mengalami kesulitan bernafas;
  • perasaan meremas dada berulang-ulang;
  • mengi mengi jelas disadap.

Galeri foto: gejala utama asma bronkial

Manifestasi seperti itu biasanya muncul atau diperburuk secara signifikan pada malam hari, karena aktivitas fisik, tekanan emosional, perubahan suhu lingkungan atau ketika bersentuhan dengan hewan, tanaman, asap rokok, dll. (dalam kasus asma alergi). Batuk asma spesifik - dahak tidak terpisah, peningkatan suhu tubuh tidak diamati.

Asma bronkial dapat disertai dengan gejala tambahan berikut:

  • mengembang dada;
  • pernafasan menjadi lebih lama;
  • sering asma disertai dengan rinitis atau ruam (dengan bentuk alergi);
  • Ada "bayangan alergi" - area gelap di bawah mata.

Seorang anak dengan asma merasakan kelemahan yang konstan, sulit baginya untuk bermain dengan teman-temannya untuk waktu yang lama, perasaan kelelahan datang dengan sangat cepat.

Komentar dokter: asma bronkial adalah penyakit yang agak spesifik, gejala anak yang berbeda dapat memanifestasikan diri mereka dengan cara yang berbeda. Jadi, mereka dapat hadir tanpa kecuali, atau anak hanya akan mengeluh tentang salah satu dari mereka. Selain itu, intensitas dan serangkaian manifestasi penyakit dapat bervariasi pada satu pasien pada waktu yang berbeda.

Agak lebih sulit untuk mengenali asma pada anak di bawah 5 tahun, karena gejala utama penyakit ini menjadi berbeda. Karena fakta bahwa sebelum usia lima tahun, bronkus manusia memiliki lumen yang lebih sempit, dan sistem ototnya kurang berkembang, daripada serangan bronkospasme dan asma yang khas, anak mulai membengkak pada selaput lendir di bronkus dan dahak dalam volume besar. Seringkali, bahkan dokter dalam situasi seperti itu tidak segera mendiagnosis asma bronkial, menghilangkan gejala pada manifestasi penyakit pernapasan akut.

Perlu dicatat bahwa asma bronkial dapat terjadi dalam tiga bentuk, yang dapat dibedakan dengan frekuensi gejala:

  • dalam keadaan ringan, kejang tidak berlangsung lama, manifestasi penyakit diamati tidak lebih dari sebulan sekali, sedangkan gejala malam pada kebanyakan kasus benar-benar tidak ada;
  • asma sedang didiagnosis ketika gejala muncul seminggu sekali, manifestasi malam hari - beberapa kali seminggu;
  • suatu bentuk penyakit yang parah memerlukan serangan yang berkepanjangan dan serius, manifestasi gejala yang sering terjadi (hingga beberapa kali seminggu).

Gejala serangan asma

Asma bronkial terjadi dengan adanya serangan berkala. Serangan itu adalah kontraksi jaringan otot yang terletak di sekitar saluran pernapasan, dengan pembengkakan saluran secara simultan dan produksi aktif lendir yang kental. Semua fenomena ini mengarah pada pemburukan yang signifikan dari gejala penyakit, yaitu batuk, sesak napas, kesulitan bernafas.

Bibir tersedak biru adalah tanda serangan asma.

Kenali serangannya bisa pada gejala-gejala berikut:

  • bernapas menjadi keras, siulan muncul;
  • perasaan sesak di dada bisa digantikan dengan rasa sakit;
  • wajah menjadi pucat, keringat bertambah;
  • kesulitan mengucapkan kata-kata;
  • otot leher berkontraksi;
  • kejang dapat menyebabkan mati lemas, karena kekurangan udara, ujung jari dan bibir menjadi biru.

Opini dokter: serangan asma bronkial terjadi dengan intensitas yang berbeda, anak mungkin tidak merasakan manifestasi apa pun sampai serangan berikutnya, dan mungkin merasakan keberadaan asma sepanjang waktu. Dalam kasus alergi bentuk penyakit, kejang diprovokasi oleh kontak dengan alergen.

Jika orang tua memperhatikan bahwa anak tersebut mengalami serangan, maka tindakan berikut harus segera diambil: dudukkan bayi di kursi, miringkan sedikit ke depan, berikan udara segar ke dalam ruangan dan gunakan inhaler sesuai dengan instruksi. Penting untuk berperilaku tenang, bukan untuk menakuti anak - ini hanya dapat memperburuk kondisi.

Menggunakan inhaler adalah aspek yang sangat penting!

Itu penting! Jika Anda tidak menggunakan inhaler pada waktunya, lumen bronkus akan menjadi sangat sempit dan peluit akan hilang saat bernafas. Banyak yang menafsirkan ini sebagai peningkatan dalam kondisi, tetapi dalam kenyataannya tidak demikian - ini adalah tanda yang berbahaya, seorang anak di negara ini membutuhkan rawat inap yang mendesak.

Apakah saya perlu ke dokter?

Mendiagnosis asma bronkial anak-anak lebih sulit daripada mendiagnosis orang dewasa. Faktanya adalah bahwa ketika ketidaknyamanan pernapasan sedang, maka orang tua mungkin tidak menyadarinya, dan seorang anak kecil kadang-kadang tidak dapat menjelaskan alasan kesehatannya yang buruk. Tidak mungkin untuk menegakkan diagnosisnya sendiri dan atas dasar itu untuk menggunakan obat tradisional atau obat-obatan - ini dapat menyebabkan bahaya besar bagi kesehatan. Gejala-gejala penyakit ini tidak spesifik, kesulitan bernafas mungkin mengindikasikan penyakit lain, seperti radang tenggorokan dan batuk dalam bentuk kronis. Untuk diagnosa sangat penting untuk melakukan serangkaian penelitian yang hanya bisa dilakukan dokter.

Untuk memerangi penyakit, diperlukan obat inhalasi khusus (mereka digunakan selama serangan), serta sejumlah cara untuk meningkatkan kondisi umum bronkus. Dengan pendekatan terpadu, hasil perang melawan asma akan lebih dari positif - anak pada akhirnya dapat menghilangkan gejala yang sama sekali tidak menyenangkan.

Video tentang asma bronkial pada anak-anak

Terapis klinik kota. Delapan tahun yang lalu dia lulus dari Tver State Medical University dengan ijazah merah. Saya memutuskan untuk tidak berhenti di situ dan sekarang saya berspesialisasi dalam kursus tata rias dan pijat.

Materi ini diterbitkan semata-mata untuk tujuan informasi dan dalam keadaan apa pun tidak dapat dianggap sebagai pengganti untuk konsultasi medis dengan spesialis di lembaga medis. Administrasi situs tidak bertanggung jawab atas hasil penggunaan informasi yang diposting. Untuk diagnosis dan perawatan, serta penunjukan obat-obatan dan menentukan regimen penerimaan mereka, kami sarankan Anda menghubungi dokter Anda.

Untuk Informasi Lebih Lanjut Tentang Jenis Alergi